Translate

Sunday, July 13

Contoh Laporan/ Karya Tulis SMA terbaru dan terlengkap

Informasi Halaman :
Judul Artikel : Contoh Laporan/ Karya Tulis SMA terbaru dan terlengkap
URL : http://qizz234.blogspot.com/2014/07/laporan-kegiatan-studi-wisata-ke.html
Bila berniat mencopy-paste artikel ini, mohon sertakan link sumbernya. ...Selamat membaca.!
LAPORAN KEGIATAN
STUDI WISATA KE BANDUNG



Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia dan guna memnuhi salah satu syarat mengikuti Ujian Nasional dan Ujian Sekolah Tahun Pelajaran 2014/ 2015


Oleh :
....
Kelas : XI B


LEMBAGA PENDIDIKAN ....
SMA ....
20..
;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

PERNYATAAN KEASLIAN


Dengan ini saya :
Nama               : ......
NIS                 : ...
NISN              : ...
Kelas               : XI B
Jurusan            : IPS

Menyatakan bahwa laporan naskah laporan ini secara keseluruhan adalah hasil karya sendiri kecuali pada bagian-bagian yang dirajuk sumbernya.

                                                                                ...,                          20..
                                                                                Saya yang menyatakan



.........................
NIS. ...
NISN. ...

 ;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

PENGESAHAN

Laporan perjalanan studi wisata dengan judul “ Laporan Kegiatan Studi Wisata ke Bandung” yang disusun oleh ... Kelas XI B Jurusan IPS telah diperiksa dan dnyatakan memenuhi salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Nasional dan Ujian Sekolah dengan hasil ….
                                                                            ...,                               2014

Pemeriksa
1.      Nama               : ..., S.Pd. I
NIP                  :
Jabatan             : Pembimbing Teknis
Tandatangan    :

2.      Nama               : ..., S.Pd
NIP                  :
Jabatan                        : Pembimbing Materi
Tandatangan    :
                                                                        Mengetahui,
Kepala SMA ...


                                                                        ....

;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;
MOTTO

Ø  Kejujuran adalah kunci dari keberhasilan;
Ø  Kagagalan adalah kunci dari keberhasilan;
Ø  Gagal itu biasa, tetapi sukses itu luar biasa;
Ø  Jangan mudah menyerah sebelum kita mencoba;
Ø  Berbicaralah yang baik, karena setiap kata adalah do’a;
Ø  Waktu adalah pedang dan gunakanlah waktu dengan sebaik mungkin;
Ø  Jangan pernah menoleh kebelakang karena jalan keberhasilan di depan masih panjang.
;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

PERSEMBAHAN

Laporan Perjalanan Studi Wisata ke Bandung penulis persembahkan kepada :
1.      Kedua orang tuaku tercinta;
2.      Teman-teman yang telah memberi inspirasi;
3.      Semua pihak yang ikut berpartisipasi dalam pembuatan karya tulis ini;
4.      Bagi para penulis dan pembaca pada umumnya.
;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;

KATA PENGANTAR

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Penulis memanjatkan puji dan syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada penulis, sehingga laporan ini dapat diselesaikan, walaupun masih banyak kekurangan dan kekeliruan dalam penulisannya karena bagaimanapun juga kita tidak dapat emungkiri bahwa kesempurnaan hanyalah milik Allah SWT. Laporan ini disusun sebagai syarat untuk :
1.      Mengikuti UN/ UAS di SMA .. tahun pelajaran ...
2.      Dapat meningkatkan keterampilan dan pengetahuan terutama dalam bidang berbahasa dan tulis menulis;
3.      Melengkapi tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia.
Pada kesempatan ini, penulis berusaha semaksimal mungkin mendapatkan hasil yang baik. Seiring itu pula, penulis tidak lupa mengucapkan banyak terima kasih kepada beberapa pihak di bawah ini, yang telah terlibat dalam proses pembuatan laporan ini, yaitu kepada :
1.      ... selaku Kepala Yayasan ...
2.      .... selaku Kepala Sekolah SMA ...
3.      ..., S.Pd.I selaku pembimbing teknis;
4.      ..., S.Pd selaku pembimbing materi;
5.      Kedua orang tuaku serta keluarga yang telah memberikan semangat dan do’anya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini;
6.      Teman-temanku yang telah memberikan motivasi dan inspirasi dalam penulisan laporan.
Penulis berharap semoga laporan perjalanan ini dapat bermanfaat bagi yang membacanya dan dunia pendidikan.
Penulisan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan, sehingga kritik dan saran serta nasihat sangat penulis harapkan.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.


Jatinegara,                                 2014
Penulis
;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
i
HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN
ii
HALAMAN PENGESAHAN
iii
MOTTO
iv
PERSEMBAHAN
v
KATA PENGANTAR
vi
DAFTAR ISI
viii
BAB 1   PENDAHULUAN


1.1.            Latar Belakang masalah
1

1.2.            Ruang Lingkup Laporan
1

1.3.            Tujuan Pembuatan
2

1.4.            Sistematika Penulisan
2
BAB II  KEGIATAN STUDI WISATA


2.1.            Masa Persiapan
4
BAB III OBYEK STUDI


3.1.            Makam Sunan Gunung Jati
5

3.2.            Museum Geologi
13
BAB IV PENUTUP


4.1.      Kesimpulan
17

4.2.      Saran
17
DAFTAR PUSTAKA
18
LAMPIRAN-LAMPIRAN
19
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
22
LEMBAR PENILAIAN
23

;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;;
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
Berdasarkan kegiatan yang ada disekolah untuk dapat memenuhi salah satu ujian nasional dan ujian sekolah di ..., maka sekolah mengadakan kegiatan studi wisata yang bertujuan untuk mengumpulkan data-data yang digunakan untuk membuat laporan.
Dengan diadakan kegiatan studi wisata, selain mempermudah penulis untuk menyelesaikan laporan ini juga dapat menambah wawasan baru bagi diri penulis.
1.2.Ruang Lingkup
Dalam penulisan Laporan studi wisata ini penulis akan memaparkan sedikitnya pengalaman penulis saat studi wisata ke Bandung dan sekitarnya.
Sebelum penulis berangkat berwisata, terlebih dahulu penulis mempersiapkan secara matang apa saja yang perlu dibawa.
Adapun obyek studi dan obyek wisata yang penulis kunjungi antara lain :
a.       Makam Sunan Gunung Jati Cirebon
b.      Museum Geologi
c.       Trans Studio Bandung
d.      Cibaduyut
Tetapi yang akan dibahas secara mendalam yaitu Makam Sunan Gunung Jati dan Museum Geologi.
1.3.Tujuan Pembuatan
1.3.1.      Tujuan Umum
       Tujuan umum penulisan laporan ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat mengikuti UN/UAS di SMA ... Tahun Pelajaran ...
1.3.2.      Tujuan Khusus
Tujuan khusus dari pembuatan laporan ini :
a.       Untuk menambah pengetahuan penulis tentang tempat-tempat bersejarah di Indonesia.
b.      Untuk mengembangan kreatifitas penulis terutama dalam bidang tulis-menulis.
1.4.Sistematika Penulisan
          Pada pembuatan laporan ini berpedoman pada sistematika yang tersusun secara berurutan. Bentuk sistematika laporan ini adalah sebagai berikut :
Ø  Halaman Judul
Ø  Halaman Pernyataan Keaslian
Ø  Halaman Pengesahan
Ø  Halaman Motto
Ø  Halaman Persembahan
Ø  Kata Pengantar
Ø  Daftar Isi
BAB I   Pendahuluan
               Dalam bab ini berisi penjelasan tentang latar belakang pembuatan laporan, ruang lingkup serta tujuan pembuatan dan sistematika penulisan.
BAB II   Kegiatan Studi Wisata
                Dalam bab ini berisi penjelasan tentang persiapan.
BAB III  Obyek Studi
                Dalam bab ini berisi penjelasan tentang Makam Sunan Gunung jati dan Museum Geologi.
BAB IV  Penutup
                Dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran.
Ø  Daftar Pustaka
Ø  Lampiran-lampiran
Ø  Daftar Riwayat Hidup
Ø  Lembar Penilaian










BAB II
KEGIATAN STUDI WISATA

2.1. Masa Persiapan
       Sebelum melakukan studi wisata ada baiknya mempersiapkan keperluan-keperluan-keperluan secara sempurna dan matang. Sebelum melakukan studi wisata penulis juga mempersiapkan segala keperluan mulai dari keuangan, kesehatan, mental dan fisik hal ini bertujuan supaya penulis dapat melakukan studi wisata dengan baik tanpa ada suatu kendala apapun.

2.2. Waktu Pelaksanaan
Waktu
Kegiatan
Minggu, 2 Februari 2014

15.00 – 17.00 WIB






















BAB III
OBYEK STUDI WISATA




3.1. Makam Sunan Gunung Jati
1.      Asal - Usul
Sebelum era Sunan Gunung Jati berdakwah di Jawa Barat. Ada seorang ulama besar dari Bagdad telah datang di daerah Cirebon bersama duapuluh dua orang muridnya. Ulama besar itu bernama Syekh Kahfi. Ulama inilah yang lebih dahulu menyiarkan agama Islam di sekitar daerah Cirebon.

Al-Kisah, putra Prabu Siliwangi dari Pajajaran bernama Pangeran Walangsungsang dan adiknya Rara Santang pada suatu malam mendapat mimpi yang sama. Mimpi itu terulang hingga tiga kali yaitu bertemu dengan Nabi Muhammad yang mengajarkan agama Islam.

Wajah Nabi Muhammad yang agung dan caranya menerangkan Islam demikian mempersona membuat kedua anak muda itu merasa rindu. Tapi mimpi itu hanya terjadi tiga kali.

Seperti orang kehausan, kedua anak muda itu mereguk air lebih banyak lagi, air yang akan menyejukkan jiwanya itu agama Islam. Kebetulan mereka telah mendengar adanya Syekh Dzatul Kahfi atau lebih muda disebut Syekh Datuk Kahfi yang membuka perguruan Islam di Cirebon. Mereka mengutarakan maksudnya kepada Prabu Siliwangi untuk berguru kepada Syekh Datuk Kahfi, mereka ingin memperdalam agama Islam seperti ajaran Nabi Muhammad SAW. Tapi keinginan mereka ditolak oleh Prabu Siliwangi.
        Pangeran Walangsungsang dan adiknya nekad, keduanya melarikan diri dari istana dan pergi berguru kepada Syekh Datuk Kahfi di Gunung Jati. Setelah berguru beberapa lama di Gunung Jati, Pangeran Walangsungsang diperintahkan oleh Syekh Datuk Kahfi untuk membuka hutan di bagian selatan Gunung Jati. Pangeran Walangsungsang adalah seorang pemuda sakti, tugas itu diselesaikannya hanya dalam beberapa hari. Daerah itu dijadikan pendukuhan yang makin hari banyak orang berdatangan menetap dan menjadi pengikut Pangeran Walangsungsang. Setelah daerah itu ramai Pangeran Walangsungsang diangkat sebagai kepala Dukuh dengan gelar Cakrabuana. Daerahnya dinamakan Tegal Alang-alang.
        Sewaktu mengerjakan tawaf mengelilingi Ka’bah kedua kakak beradik itu bertemu dengan seorang Raja Mesir bernama Sultan Syarif Abdullah yang sama-sama menjalani Ibadah haji. Raja Mesir itu tertarik pada wajah Rarasantang yang mirip mendiang istrinya.
        Sesudah ibadah haji diselesaikan Raja Mesir itu melamar Rarasantang pada Syekh Bayanillah. Rarasantang dan Pangeran Cakrabuana tidak keberatan. Maka dilangsungkanlah pernikahan dengan cara Mazhab Syafi’i. Nama Rarasantang kemudian diganti dengan Syarifah Mudaim. Dari perkawinan itu lahirlah Syarif Hidayatullah dan Syarif Nurullah.
         Pangeran Cakrabuana sempat tinggal di Mesir selama tiga tahun. Kemudian pulang ke Jawa dan mendirikan Negeri Caruban Larang. Negeri Caruban Larang adalah perluasan dari daerah Caruban atau Cirebon, pola pemerintahannya menggunakan azas Islami. Istana negeri itu dinamakan sesuai dengan putri Pangeran Cakrabuana yaitu Pakungwati.
        Dalam waktu singkat Negeri Caruban Larang telah terkenal ke seluruh Tanah Jawa, terdengar pula oleh Prabu Siliwangi selaku penguasa daerah Jawa Barat. Setelah mengetahui negeri baru tersebut dipimpin putranya sendiri, maka sang Raja tidak keberatan walau hatinya kurang berkenan. Sang Prabu akhirnya juga merestui tampuk pemerintahan putranya, bahkan sang Prabu memberinya gelar Sri Manggana.
        Sementara itu dalam usia muda Syarif Hidayatullah ditinggal mati oleh ayahnya. Ia ditunjuk untuk menggantikan kedudukannya sebagai Raja Mesir, tapi anak muda yang masih berusia dua puluh tahun itu tidak mau. Dia dan ibunya bermaksud pulang ke tanah Jawa berdakwah di Jawa Barat. Kedudukan ayahnya itu kemudian diberikan kepada adiknya yaitu Syarif Nurullah.
2.      Perjuangan Sunan Gunung Jati
        Sering kali terjadi kerancuan antara nama Fatahillah dengan Syarif Hidayatullah yang bergelar Sunan Gunung Jati. Orang menganggap Fatahillah dan Syarif Hidayatullah adalah satu, tetapi yang benar adalah dua orang. Syarif Hidayatullah cucu Raja Pajajaran adalah seorang penyebar agama Islam di Jawa Barat yang kemudian disebut Sunan Gunungjati.
        Sedang Fatahillah adalah seorang pemuda Pasai yang dikirim Sultan Trenggana membantu Sunan Gunungjati berperang melawan penjajah Portugis. Bukti bahwa Fatahillah bukan Sunan Gunungjati adalah makam dekat Sultan Gunungjati yang ada tulisan Tubagus Pasai Fathullah atau Fatahillah atau Faletehan menurut lidah orang Portugis. Syarif Hidayatullah dan ibunya Syarifah Muda’im datang di negeri Caruban Larang Jawa Barat pada tahun 1475 sesudah mampir dahulu di Gujarat dan Pasai untuk menambah pengalaman. Kedua orang itu disambut gembira oleh Pangeran Cakrabuana dan keluarganya. Syekh Datuk Kahfi sudah wafat, guru Pangeran Cakrabuana dan Syarifah Muda’im itu dimakamkan di Pasambangan. Dengan alasan agar selalu dekat dengan makam gurunya, Syarifah Muda’im minta agar diijinkan tinggal di Pasambangan atau Gunungjati.
        Dalam menyebarkan agama islam di Tanah Jawa, Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunungjati tidak bekerja sendirian, beliau sering ikut bermusyawarah dengan anggota wali lainnya di Masjid Demak. Bahkan disebutkan beliau juga membantu berdrinya Masjid Demak. Dari pergaulannya dengan Sultan Demak dan para Wali lainnya ini akhirnya Syarif Hidayatullah mendirikan Kesultanan Pakungwati dan ia memproklamirkan diri sebagai Raja yang pertama dengan gelar Sultan.
       Dengan berdirinya Kesultanan tersebut Cirebon tidak lagi mengirim upeti kepada Pajajaran yang biasanya disalurkan lewat Kadipaten Galuh. Tindakan ini dianggap sebagai pembangkangan oleh Raja Pajajaran. Raja Pajajaran tak peduli siapa yang berdiri di balik Kesultanan Cirebon itu maka dikirimkannya pasukan prajurit pilihan yang dipimpin oleh Ki Jagabaya. Tugas mereka adalah menangkap Syarif Hidayatullah yang dianggap lancang mengangkat diri sebagai raja tandingan Pajajaran. Tapi usaha ini tidak berhasil, Ki Jagabaya dan anak buahnya malah tidak kembali ke Pajajaran, mereka masuk Islam dan menjadi pengikut Syarif Hidayayullah.
           Sunan Gunung Jati pernah diundang ke negeri Cina dan kawin dengan putri Kaisar Cina yang bernama Putri Ong Tien. Kaisar Cina yang pada saat itu dari dinasti Ming juga beragama Islam. Dengan perkawinan itu sang Kaisar ingin menjalin erat hubungan baik antara Cirebon dan negeri Cina.
            Sesudah kawin dengan Sunan Gunungjati, Putri Ong Tien di ganti namanya menjadi Nyi Ratu Rara Semanding. Kaisar ayah Putri Ong Tien ini membekali putranya dengan harta benda yang tidak sedikit, sebagian besar barang-barang peninggalan putri Ong Tien yang dibawa dari negeri Cina itu sampai sekarang masih ada dan tersimpan di tempat yang aman. Istana dan Masjid Cirebon kemudian dihiasi dan diperluas lagi dengan motif-motif hiasan dinding dari negeri Cina. Masjid Agung Sang Ciptarasa dibangun pada tahun 1480 atas prakarsa Nyi Ratu Pakungwati atau istri Sunan Gunungjati. Dari pembangunan masjid itu melibatkan banyak pihak, diantaranya Wali Songo dan sejumlah tenaga ahli yang dikirim oleh Raden Patah. Dalam pembangunan itu Sunan Kalijaga mendapat penghormatan untuk mendirikan Soko Tatal sebagai lambang persatuan ummat.
              Pada tahun 1511 Malaka diduduki oleh bangsa Portugis. Selanjutnya mereka ingin meluaskan kekuasaan ke Pulau Jawa. Pelabuhan Sunda Kelapa yang jadi incaran mereka untuk menancapkan kuku penjajahan. Demak Bintoro tahu bahaya besar yang mengancam kepulauan Nusantara. Oleh karena itu Raden Patah mengirim Adipati Unus atau Pangeran Sabrang Lor untuk menyerang Portugis di Malaka. Tapi usaha itu tak membuahkan hasil, persenjataan Portugis terlalu lengkap, dan mereka terlanjur mendirikan benteng yang kuat di Malaka.
             Ketika Adipati Unus kembali ke Jawa, seorang pejuang dari Pasai (Malaka) bernama Fatahillah ikut berlayar ke Pulau Jawa. Pasai sudah tidak aman lagi bagi mubaligh seperti Fatahillah karena itu beliau ingin menyebarkan agama Islam di Tanah Jawa.
Portugis dan Pajajaran kalah, Portugis kembali ke Malaka, sedangkan Pajajaran cerai berai tak menentu arahnya. Selanjutnya Fatahillah ditugaskan mengamankan Banten dari gangguan para pemberontak yaitu sisa-sisa pasukan Pajajaran. Usaha ini tidak menemui kesulitan karena Fatahillah dibantu putra Sunan Gunungjati yang bernama Pangeran Sebakingking. Di kemudian hari Pangeran Sebakingking ini menjadi penguasa Banten dengan gelar Pangeran Hasanuddin.
Sunan Gunung Jati lebih memusatkan diri pada penyiaran dakwah Islam di Gunungjati atau Pesantren Pasambangan. Sunan Gunung Jati wafat pada tahun 1568, dalam usia 120 tahun. Bersama ibunya, dan pangeran Carkrabuasa beliau dimakamkan di gunung Sembung. Dua tahun kemudian wafat pula Kyai Bagus Pasai, Fatahillah dimakamkan ditempat yang sama, makam kedua tokoh itu berdampingan, tanpa diperantarai apapun juga.
            MAKAM SUNAN GUNUNG JATI
1.      Bangunan makam Sunan Gunung Jati memiliki gaya arsitektur yang unik, yaitu kombinasi gaya arsitektur Jawa, Arab, dan Cina. Arsitektur Jawa terdapat pada atap bangunan yang berbentuk limasan. Arsitektur Cina tampak pada desain interior dinding makam yang penuh dengan hiasan keramik dan porselin. Selain menempel pada dinding makam, benda-benda antik tersebut juga terpajang di sepanjang jalan makam. Semua benda itu sudah berusia ratusan tahun, namun kondisinya masih terawat. Benda-benda tersebut dibawa oleh istri Sunan Gunung Jati, Nyi Mas Ratu Rara Sumandeng dari Cina sekitar abad ke-13 M. Sedangkan arsitektur Timur Tengah terletak pada hiasan kaligrafi yang terukir indah pada dinding dan bangunan makam itu.
2.      Keunikan lainnya tampak pada adanya sembilan pintu makam yang tersusun bertingkat. Masing-masing pintu tersebut mempunyai nama yang berbeda-beda, secara berurutan dapat disebut sebagai berikut: pintu gapura, pintu krapyak, pintu pasujudan, pintu ratnakomala, pintu jinem, pintu rararoga, pintu kaca, pintu bacem, dan pintu kesembilan bernama pintu teratai. Semua pengunjung hanya boleh memasuki sampai pintu ke lima saja. Sebab pintu ke enam sampai ke sembilan hanya diperuntukkan bagi keturunan Sunan Gunung Jati sendiri.
3.      Kompleks makam ini juga dilengkapi dengan dua buah ruangan yang disebut dengan Balaimangu Majapahit dan Balaimangu Padjadjaran. Balaimangu Majapahit merupakan bangunan yang dibuat oleh Kerajaan Majapahit untuk dihadiahkan kepada Sunan Gunung Jati sewaktu ia menikah dengan Nyi Mas Tepasari, putri dari salah seorang pembesar Majapahit yang bernama Ki Ageng Tepasan. Sedangkan Balaimangu Padjadjaran merupakan bangunan yang dibuat oleh Prabu Siliwangi untuk dihadiahkan kepada Syarif Hidayatullah sewaktu ia dinobatkan sebagai Sultan Kesultanan Pakungwati (kesultanan yang merupakan cikal bakal berdirinya Kesultanan Cirebon).
4.      Selain terkenal dengan arsitektur bangunannya yang unik, obyek wisata ziarah makam Sunan Gunung Jati ini juga terkenal dengan berbagai macam ritualnya, yaitu ritual Grebeg Syawal, Grebeg Rayagung, dan pencucian jimat. Grebeg Syawal ialah tradisi tahunan yang diselenggarakan setiap hari ke 7 di bulan Syawal, untuk mengenang dan melestarikan tradisi Sultan Cirebon dan keluarganya yang berkunjung ke makam Sunan Gunung Jati setiap bulan itu. Sedangkan Grebeg Rayagung ialah kunjungan masyakat setempat ke makam yang diadakan setiap hari raya Iduladha. Selain itu, terdapat juga ritual tahunan pada hari ke-20 di bulan Ramadhan, tradisi itu disebut “pencucian jimat” dan benda-benda pusaka (gamelan dan seperangkat alat pandai besi) yang merupakan benda peninggalan Sunan Gunung Jati. Tradisi ini dilaksakan setelah shalat shubuh, bertujuan untuk memperingati Nuzulul Qur‘an yang jatuh pada tanggal 17 Ramadhan
5.      Makam Sunan Gunung Jati terletak di Desa Astana, Kecamatan Gunung Jati, Kabupaten Cirebon, Propinsi Jawa Barat, Indonesia.
6.      Makam Sunan Gunung Jati berjarak kurang lebih 6 km ke arah utara dari Kota Cirebon. Untuk menuju lokasi makam ini pengunjung dapat menggunakan kendaran pribadi (mobil) atau naik angkutan umum (bus) dari Terminal Cirebon. Dari terminal ini, pengunjung naik bus jurusan Cirebon—Indramayu dan turun di lokasi. Perjalanan dari Cirebon menuju lokasi makam ini biasanya membutuhkan waktu kurang lebih 15 menit.
7.      Memasuki obyek wisata ziarah makam Sunan Gunung Jati ini tidak dipungut biaya. Namun, para pengunjung dapat menyumbang dana seikhlasnya pada kotak sumbangan yang terletak di setiap pintu masuk kompleks makam itu.
8.      Di area makam Sunan Gunung Jati terdapat fasilitas seperti penginapan, warung makan, masjid, pendopo, Paseban Besar (pendopo tempat penerimaan tamu), Paseban Soko (tempat untuk bermusyawarah), parkir luas, dan alun-alun. Di lokasi ini juga terdapat pedagang kaki lima, kios cendramata, kios buah-buahan, dan lain-lain.

3.2.       Museum Geologi
          Museum Geologi didirikan pada tanggal 16 Mei 1928. Museum ini telah direnovasi dengan dana bantuan dari JICA (Japan International Cooperation Agency). Setelah mengalami renovasi, Museum Geologi dibuka kembali dan diresmikan oleh Wakil Presiden RI, Megawati Soekarnoputri pada tanggal 23 Agustus 2000. Sebagai salah satu monumen bersejarah, museum berada di bawah perlindungan pemerintah dan merupakan peninggalan nasional. Dalam Museum ini, tersimpan dan dikelola materi-materi geologi yang berlimpah, seperti fosil, batuan, mineral. Kesemuanya itu dikumpulkan selama kerja lapangan di Indonesia sejak1850.
          Museum Geologi terbagi menjadi 3 ruangan yang meliputi Sejarah Kehidupan, Geologi Indonesia, serta Geologi dan Kehidupan Manusia. Sedangkan untuk koleksi dokumentasi, tersedia sarana penyimpan koleksi yang lebih memadai. Diharapkan pengelolaan contoh koleksi di Museum Geologi akan dapat lebih mudah diakses oleh pengguna baik peneliti maupun grup industri.
          Sejak tahun 2002 Museum Geologi yang statusnya merupakan Seksi Museum Geologi, telah dinaikkan menjadi UPT Museum Geologi. Untuk menjalankan tugas dan fungsinya dengan baik, dibentuklah 2 seksi dan 1 SubBag yaitu Seksi Peragaan, Seksi Dokumentasi, dan SubBag Tatausaha. Guna lebih mengoptimalkan perananya sebagai lembaga yang memasyarakatkan ilmu geologi, Museum Geologi juga mengadakan kegiatan antara lain penyuluhan, pameran, seminar serta kegiatan survei penelitian untuk pengembangan peragaan dan dokumentasi koleksi.
              Pergeseran fungsi museum, seirama dengan kemajuan teknologi, menjadikan museum geologi sebagai : tempat pendidikan luar sekolah yang berkaitan dengan bumi dan usaha pelestariannya, tempat orang melakukan kajian awal sebelum penelitian lapangan, dimana Museum Geologi sebagai pusat informasi ilmu kebumian yang menggambarkan keadaan geologi bumi Indonesia dalam bentuk kumpulan peraga dan Objek geowisata yang menarik.
Museum Geologi terbagi menjadi beberapa ruang pamer yang menempati lantai I dan II. Berikut ini merupakan ruangan-ruangan yang berada di kedua lantai Museum Geologi serta fungsi dan isi dari ruangan tersebut.
Lantai I
               Terbagi menjadi 3 ruang utama : Ruang orientasi di bagian tengah, Ruang Sayap Barat dan Ruang Sayap Timur. Ruang Orientasi berisi peta geografi Indonesia dalam bentuk relief layar lebar yang menayangkan kegiatan geologi dan museum dalam bentuk animasi, bilik pelayanan informasi museum serta bilik pelayanan pendidikan dan penelitian. Sementara, Ruang Sayap Barat, dikenal sebagai Ruang Geologi Indonesia, yang terdiri dari beberapa bilik yang menyajikan informasi tentang :
·       Hipotesis terjadinya bumi di dalam sistem tata surya;
·         Tatanan tektonik regional yang membentuk geologi Indonesia; diujudkan dalam bentuk maket model gerakan lempeng-lempeng kulit bumi aktif;
·         Keadaan geologi sumatera,Jawa, Sulawesi, Maluku dan Nusa Tenggara    serta Irian Jaya;
·         Fosil fosil serta sejarah manusia menurut evolusi Darwin juga terdapat di sini.

Lantai II
Terbagi menjadi 3 ruangan utama: ruang barat, ruang tengah dan ruang timur.
Ruang barat (dipakai oleh staf museum) sementara ruang tengah dan ruang timur di lantai II yang digunakan untuk peragaan dikenal sebagai ruang geologi untuk kehidupan manusia.
Ruang Tengah Berisi maket pertambangan emas terbesar di dunia, yang terletak di Pegunungan Tengan Irian Jaya. Tambang terbuka Gransberg yang mempunyai cadangan sekitar 1,186 miliar ton; dengan kandungan tembaga 1,02%, emas 1,19 gram/ton dan perak 3 gram/ton. Gabungan beberapa tambang terbuka dan tambang bawahtanah aktif di sekitarnya memberikan cadangan bijih sebanyak 2,5 miliar ton. Bekas Tambang Ertsberg (Gunung Bijih) di sebelah tenggara Grasberg yang ditutup pada tahun 1988 merupakan situs geologi dan tambang yang dapat dimanfaatkan serta dikembangkan menjadi objek geowisata yang menarik. Beberapa contoh batuan asal Irian Jaya (Papua) tertata dan terpamer dalam lemari kaca di sekitar maket. Miniatur menara pemboran minyak dan gas bumi juga diperagakan di sini.
Ruang Timur Terbagi menjadi 7 ruangan kecil, yang kesemuanya memberikan informasi tentang aspek positif dan negatif tataan geologi bagi kehidupan manusia, khususnya di Indonesia.
·         Ruang 1 menyajikan informasi tentang manfaat dan kegunaan mineral atau batu bagi manusia, serta panel gambar sebaran sumberdaya mineral di Indonesia.
·         Ruang 2 menampilkan rekaman kegiatan eksplorasi dan eksploitasi sumberdaya mineral
·         Ruang 3 berisi informasi tentang pemakaian mineral dalam kehidupan sehari-hari, baik secara tradisional maupun modern.
·         Ruang 4 menunjukkan cara pengolahan dan pengelolaan komoditi mineral dan energi
·         Ruang 5 memaparkan informasi tentang berbagai jenis bahaya geologi (aspek negatif) seperti tanah longksor, letusan gunung api dan sebagainya.
·         Ruang 6 menyajikan informasi tentang aspek positif geologi terutama berkaitan dengan gejala kegunungapian.
·         Ruang 7 menjelaskan tentang sumberdaya air dan pemanfaatannya, juga pengaruh lingkungan terhadap kelestarian sumberdaya tersebut.


BAB IV
PENUTUP

4.1. Kesimpulan
            Dari hasil penelitian yang telah diamati penulis selama mengikuti kegiatan studi wisata, maka penulis menyimpulkan :
1.      Bahwa makam Sunan Gunung Jati merupakan bangunan yang berakulturasi Jawa, Arab dan Cina yang harus dijaga kekhasannya.
2.      Begitu pula untuk museum Geologi yang berfungsi sebagai tempat pendidikan luar sekolah yang berkaitan dengan bumi dan usaha pelestariannya, tempat orang melakukan kajian awal sebelum penelitian lapangan, dimana Museum Geologi sebagai pusat informasi ilmu kebumian yang menggambarkan keadaan geologi bumi Indonesia dalam bentuk kumpulan peraga dan Objek geowisata yang menarik. Harus kita jaga keutuhannya.
4.2. Saran
Berdasarkan kegiatan studi wisata, penulis memberi saran sebaiknya kegiatan studi wisata harus ditingatkan sebagai media penunjang kegiatan belajar mengajar selain di dalam kelas.




DAFTAR PUSTAKA

 islami-nazril.blogspot.com
 wikipedia


LEMBAR PENILAIAN KARYA TULIS
SMA .......
TAHUN PELAJARAN ....

No.
Aspek yang dinilai
Nilai
A
(90 – 100)
B
(80 – 89)
C
(70 -79)
D
(60 – 69)
1.
Kelengkapan informasi




2.
Pemaparan karya tulis (sistematis dan logis)




3.
Penggunaan bahasa (benar, tepat, dan lugas)




4.
Kedalaman dan keluasan pembahasan.




5.
Sumber acuan (baru, banyak dan variatif)







Jika Anda menyukai Artikel di web ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di www.qizz234.blogspot.com / Pusat segala Informasi

0 komentar:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMENTARNYA.

Perhatian !!!
1. No link (baik live link maupun link tidak aktif);
2. Dilarang berkomentar yang tidak sesuai dengan norma, karena ini adalah
blog pendidikan;
3. Dilarang berkomentar dengan huruf kapital semua;
4. Yang tidak mematuhi, mohon maaf komentar akan dihapus.