Translate

Tuesday, August 26

Hati-hati, Uang Kiriman Dicairkan Orang Lain

Informasi Halaman :
Judul Artikel : Hati-hati, Uang Kiriman Dicairkan Orang Lain
URL : http://qizz234.blogspot.com/2014/08/hati-hati-uang-kiriman-dicairkan-orang-lain.html
Bila berniat mencopy-paste artikel ini, mohon sertakan link sumbernya. ...Selamat membaca.!
Berhati-hati lah bagi anda yang sering mengirimkan uang atau menerima uang dari luar negeri melalui jasa pengiriman western union (WU) di PT Pos Indonesia.  Uang sejumlah nasabah hilang lantaran dicairkan oleh orang lain yang tak dikenal.

  
JPNN memberitakan Salah satu korban adalah Ghufron Afandi, seorang Cleaning Service salah satu bank di Purwokerto, warga Desa Tamansari, Kecamatan Karanglewas. Ditemui Radarmas Selasa (26/8) kemarin, ia mengungkapkan, dirinya mendapat kiriman uang dari ibunya di Malaysia sebesar Rp3,5 juta.

Diceritakan, Rabu (13/8) dia mengantre, sekitar pukul 14.00. "Saat itu, saya disuruh mengisi lembaran termasuk membubuhkan tanda tangan dan nomor pin untuk mencairkan uang. Selang beberapa saat petugas tersebut, mengatakan kalau alamat yang diberikan salah," katanya.
  
Saat itu juga dia langsung menghubungi ibunya untuk menanyakan alamat. Korban lalu mendatangi kantor pos keesokan harinya.
  
Hari berikutnya, Kamis (14/8), Ghufron  kembali mendatangi kantor pos dan menanyakan apakah uangnya bisa dicairkan. Namun, sampai di kantor pos, petugas mengatakan uangnya masih juga belum bisa dicairkan. "Hari itu katanya belum bisa juga diambil katanya alamatnya masih salah," lanjutnya.
  
Pada keesokan harinya, Jumat (15/8), saat kembali mendatangi Kantor Pos,  betapa terkejutnya dia, ketika mendapat informasi dari petugas di bagian pencairan, bahwa uang yang hendak diambilnya telah dicairkan di kantor pos di Purwokerto Utara.

"Saya mempertanyakan hal tersebut ke kepala bagian pencairan kiriman tersebut. Saya hanya mendapat jawaban untuk melacak sendiri siapa yang mencairkan. Kata petugas yang mencairkan namanya sama dengan saya tetapi foto dan alamatnya berbeda, di situ katanya tertera alamatnya di Desa Ketenger, Baturraden," ucapnya kesal.
  
Setelah mendapatkan alamat orang yang mencairkan uang kiriman tersebut, Ghufron berusaha menelusuri alamat yang dimaksud. Namun pihak desa maupun RT dalam alamat tersebut tidak menemukan orang yang dimaksud.

"Setelah saya cari ke alamat itu ternyata tidak ada orang yang dimaksud. Lalu saya kembali ke kantor pos bermaksud ingin melihat data di monitor. Namun petugas mengatakan jika datanya sudah dihapus," lanjutnya.
Labih lanjut, ia juga mengaku bukan hanya dirinya yang mengalami peristiwa ini. "Saat di kantor pos saya juga bertemu ibu-ibu, saya lupa menanyakan namanya. Ia juga kehilangan uang sebesar enam juta rupiah dari anaknya yang dikirim dari luar negeri," jelasnya. Merasa rugi, ia melaporkan kasus yang dialaminya ke Mapolsek Purwokerto Timur.

Mengutip  JPNN, Kapolsek Purwokerto Timur, Kompol Is Supriyati mengatakan, pihaknya masih melakukan penyelidikan terkait kasus ini. "Sebenarnya ini masih aduan bukan laporan. Namun untuk sementara anggota kami masih melakukan lidik," pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Pos Cabang Purwokerto, Yuli Saputro mengaku sudah mendapatkan laporan tersebut. Bahkan pihaknya sudah melaporkan ke pusat melakukan pembahasan dengan pihak lain.
  
Di balik kejadian tersebut, dia menduga adanya mafia yang berperan. Karena menurut dia, sistem yang digunakan untuk mengiriman uang tersebut dengan sistem pin, dimana hanya pengirim dan penerima saja yang mengetahui pin tersebut.




"Itu  dugaan kami, masalahnya pin itu hanya penerima dan pengirim saja yang tahu. Namun, dalam kasus ini ada orang lain yang tahu pin tersebut," katanya.

Dikatakan dia, dalam kasus tersebut kantor pos hanya berperan sebagai agen saja. Ketika ada pencairan uang sudah sesuai dengan syarat-syarat yang diajukan tentu akan dilayani. Namun, pihaknya tidak menduga jika pelaku menggunakan KTP palsu untuk mengelabuhi petugas. Dia mengaku, pihaknya merasa kesulitan untuk mendeteksi KTP palsu.
  
Dia memastikan, untuk penerima sah dipastikan bisa menerima uang tersebut asal sesuai dengan prosedur yang ditetapkan dimana pengirim memberikan pengaduan. "Pengirim mengadu jika kiriman yang diberikan bermasalah, nantinya akan ada penyelesaian," jelasnya.
Jika Anda menyukai Artikel di web ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di www.qizz234.blogspot.com / Pusat segala Informasi

0 komentar:

Post a Comment

TERIMA KASIH ATAS KOMENTARNYA.

Perhatian !!!
1. No link (baik live link maupun link tidak aktif);
2. Dilarang berkomentar yang tidak sesuai dengan norma, karena ini adalah
blog pendidikan;
3. Dilarang berkomentar dengan huruf kapital semua;
4. Yang tidak mematuhi, mohon maaf komentar akan dihapus.